Harimau Sumatra Serang Pencari Batang Sagu di Dusun III Sungai Mungkal Siak

Siak, (FI) – Harimau sumatera kembali terlibat konflik dengan manusia di Dusun III, Sungai Mungkal, Kampung Penyengat, Kecamatan Sungai Apit, Siak, Minggu (17/3). Korban bernama Efendi (32) mengalami luka robek akibat cakaran dan gigitan harimau.

“Korban diserang sekitar pukul 21.00 WIB,” kata Kapolsek Sungai Apit, AKP Rinaldi, Senin (18/3/2024).

Bacaan Lainnya

Kapolsek mengatakan, informasi serangan harimau dipastikan pada Senin (18/3) sekitar pukul 9.00 WIB, yang dibenarkan oleh kepala desa setempat.

Setelah ditindaklanjuti, diketahui Efendi diserang setelah makan malam bersama tiga temannya dan korban langsung merokok.

“Saat korban merokok di luar bedeng, tiba-tiba datang harimau menyerang. Namun, korban menangkis menggunakan tangan kanannya,” kata Rinaldi.

Sebelumnya, jelas Rinaldi, korban bersama tiga temannya datang ke lokasi untuk mencari batang sagu. “Mereka itu merupakan warga Rangsang Barat, Meranti datang ke lokasi untuk mencari batang sagu,” ungkap Rinaldi.

Rinaldi mengatakan, serangan harimau bukan pertama kali terjadi. Sehingga pihaknya bersama pihak terkait beberapa kali sudah melakukan upaya pencegahan terjadinya konflik.

Untuk menuju ke lokasi yang berjarak 1,5 km dari pemukiman warga, pihaknya harus menggunakan alat transportasi air.

“Di dusun tersebut tidak ada sinyal sehingga saat ada kejadian akan lambat diproses karena lambat juga diketahui,” kata Rinaldi.

Setelah mendapat ada warga mendapat serangan, Rinaldi mengaku pihaknya sudah berkoordinasi dengan pihak BKSDA Riau. Sementara itu, informasi dari korban dan saksi-saksi di lokasi mengatakan, harimau yang muncul berjumlah satu ekor.

“Kejadian sebelumnya bersama pihak BKSDA turun bersama melakukan sosialisasi, pemasangan spanduk, memasang kamera trap dan pemasangan umpan. Kemudian mengimbau agar warga setempat bersama aparat desa rutin melakukan patroli kampung,” ucap Rinaldi.

“Kami juga mengimbau untuk masyarakat melakukan pembatasan aktivitas dari jam 8 pagi sampai malam,” ujar Rinaldi.(Red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *