www.jurnalriau.com
Kamis, 19 09 2019
Bupati RokanHulu Hadiri Panen Ikan Larangan Didesa Rokan Koto Ruang Kec. Rokan IV Koto

Jumat, 06/09/2019 - 00:13:59 WIB

TERKAIT:
 
  • Bupati RokanHulu Hadiri Panen Ikan Larangan Didesa Rokan Koto Ruang Kec. Rokan IV Koto
  •  
    Rokan IV Koto – Pemerintah Kabupaten Rokan Hulu (Pemkab Rohul) mengaku Tradisi Rantau Larangan Sei Pusu di Dusun III Kampung Tinggi, Desa Rokan Koto Ruang, Kecamatan Rokan IV Koto, masih menjadi budaya kearifan lo­kal yang eksistensinya masih tetap terjaga di ma­syarakat hingga saat ini.

    Dengan adanya Tradisi Rantau Larangan Sei Pusu di Dusun III Kampung Tinggi, Desa Rokan Koto Ruang ini juga sebagai upaya untuk melesta­ri­k­an biota dan lingkungan hidup di Daerah Aliaran Sungai (DAS) Sungai Pusu yang dapat dimanfaatkan masyara­kat sekitar untuk penangkapan ikan, sampai batas waktu yang ditentukan oleh Datuk Adat.

    Hal itu dikatakan Bupati Rokan Hulu (Rohul) H. Sukiman disela membuka Tradisi Rantau Larangan Sei Pusu di Dusun III Kampung Tinggi, Desa Rokan Koto Ruang, Kecamatan Rokan IV Koto, Kab. Rohul, Ahad (1/9/2019) lalu.

    Pembukaan Tradisi Rantau Larangan Sei Pusu ini diawali dengan Masyarakat minta izin kepada Datuk Adat agar diizinkan membuka Rantau Larangan tersebut, setelah mendapat izin dari datuk Adat, Rantau Larangan Sei Pusu itu resmi dibuka Bupati Sukiman ditandai dengan menebar Jala dan pemukukulan gong sebanyak 7 kali.      

    Kegiatan ini tampak juga dihadiri Ketua TP PKK Rohul Hj Peni Herawati Sukiman, Forkompinda Rohul, Kadis PUPR Rohul Anton ST MM, Kepala Bappeda Rohul Nifzar dan Kepala OPD Rohul, Kepala Desa Rokan Koto Ruang Alex Usanto, Kades se Rokan IV Koto, Tokoh Adat dan Tokoh Masyarakat Desa Rokan Koto Ruang dan ratusan Masyarakat Desa Rokan Koto Ruang.

    Melalui Tradisi Rantau Larangan Sei Pusu ini, diakui Bupati Sukiman juga sebagai pelestarian lingkungan hidup, Eksistensi Sungai Pusu bersama habitatnya terjaga dengan baik, dimana tumbuhan dan makhluk hidup dapat berkembang biak.

    “Tradisi Rantau Larangan Sei Pusu ini dapat juga menjaga kelestarian lingkungan disepanjang Sungai Pusu ini, hal ini dapat dicontoh untuk menjaga kelestarian dan ekosistem sungai sebagai di Negeri Seribu Suluk,” kata Sukiman

    Terkait aspirasi masyarakat pembangunan Infrastruktur jalan, dikatakan Sukiman, Pemkab Rohul terus berupaya untuk membangun jalan ini secara bertahap, meskipun saat ini jalan sudah di Base, Ia berharap jalan ini setiap tahun terus dilakukan peningkatan.

    Sementara itu, Kepala Desa Rokan Koto Ruang Alex Usanto kepada wartawan, Ahad (1/9/2019) mengatakan Tradisi Rantau Larangan ini merupakan kegiatan yang sudah dilakukan sejak turun temurun dilaksanakan dari tahun ke tahun, yang merupakan bagian dari ritual Adat masyarakat Desa ini.

    “Tradisi Rantau Larangan merupakan potensi Sumber Daya Alam (SDA) yang dimiliki masyarakat Adat yang salah satunya Rantau Larangan dan Hutan Rakyat. Kalau di darat itu ada tanah Ulayat atau hutan rakyat, kalau di air itu ada Rantau Larangan yang dilaksanakan sekali setahun,” jelasnya

    “Setelah acara ini selesai besok pagi Sungai Pusu ini sudah mulai ditutup (Tidak ada aktivitas menangkap ikan ) sampai dengan tahun depan, yang dibuka setiap musim kemarau disepanjang 2 KM Aliran Sungai Pusu ini,” tambah Alex

    Alex Usanto menambahkan, alat yang digunakan masyarakat untuk menangkap ikan dalam Tradisi Rantau Larangan di Sungai Pusu ini seperti jala, Pukat, jaring dan Penembak ikan.

    “Biasanya setelah dipakai menggunakan jala, Pemudanya mencari ikan dengan cara menembak dengan alat tradisional, biasanya ikan yang didapat sejenis ikan Canggah, Kepiyek, Barau dan jenis ikan sungai lainnya,” kata Alex

    Alex Usanto mengaku, Rantau Larangan Sungai Pusu hingga kini masih sangat sakral dan mistis, Dulu pernah ada orang meninggal karena makan ikan larangan. Peraturan terkait Rantau Larangan, hanya berlaku aturan Adat, konsekuensinya bagi orang yang mengambil dan memakan ikan ini tidak didenda tapi akan menjadi penyakit yang bisa menyebabkan kematian.

    “Jadi Warga mengartikan rantau larangan ini adalah masyarakat dilarang me­nangkap ikan di dalam su­ngai, sebelum waktu yang di­tentukan. Jadi ikan lubuk la­rang­an selama satu tahun tidak boleh diambil, dulu ada orang meninggal kemudian baru-baru ini ada dua ekor kucing yang mati karena makan ikan Rantau larangan ini,” kata Alex

    Terkait kedatangan orang nomor satu di Rohul itu, Alex mengaku masyarakat mengharapkan dibangun Jalan, Jaringan Listrik, karena sampai sekaranag masyarakat pakai Genset yang dibeli secara swadaya masayarakat.

    “Selain itu, di Desa Rokan Koto Ruang ini dibutuhkan pembangunan Sekolah, Disini sudah lama tidak di rehap, itu pun mobilernya dari swadaya dan tidak ada MCK, Masyarakat juga minta bantuan Pembangunan Mesjid dan dibidang Kesehatan untuk penambahan Bidan Desa,” harap Alex.(JK) 



     
    Berita Lainnya :
    H.Hamulian Ikuti Penjaringan Calon Bupati Melalui jalur PDI-P, H.Hamulian:Kita Siap Sejahterakan Roh
    Pemerintah Desa Rambah Tengah hilir Bagikan Masker Gratis Akibat Kabut Asap Yang Melanda Rokanhulu.
    Bupati Rohul H.Sukiman Tinjau Tempat Kelahiran Syekh Abdul Wahab Rokan di RBS
    Dapat Restu Ibu dan Istri Arfizal Anwar Alias Pican Mantapkan Diri Maju Sebagai Cabup diPilkada 2020
    Siswa MTsN.3 Rokan Hulu Bagi Ratusan Masker Kepada Masyarakat
    Bupati Sukiman Buka Lomba Pacu Sampan Di Danau Purieh, Bupati:Seluruh OPD Harus Mengirimkan Utusan
    H.Sukiman Calon Petahana Ikut Mendaftar Penjaringan Cabub dan Cawabup Jalur PDI-P.
    Kondisi Asap Semakin Tebal, Anggota DPRD Rohul Bagikan Masker
    DPC PDI-P Buka Pendaftaran Untuk Umum Cabup / Cawabup Pilkada 2020.Target Menang Minimal 5 Kab/Kota
    Launching ke 3 Dengan Tema Masyarakat Desa Sadar Pentingnya BPjS Ketenagakerjaan
    Ketua Bhayangkari Daerah Riau Lakukan Bakti Sosial Saat Kunkernya Ke Rokanhulu.
    Bupati RokanHulu Hadiri Panen Ikan Larangan Didesa Rokan Koto Ruang Kec. Rokan IV Koto
    Demi Keamanan dan Kedamaian Ketua FKUB Rokanhulu gelar Testimoni Terkait Isu Tak Bertanggung Jawab
    Melalui PKMS Tim Dosen UPP Pacu Produktivitas UMKM Marning Mbok Jas Di Desa Masda Makmur
    Galeri Pelantikan Anggota DPRD Rohul Periode 2019-2020 oleh Ketua PN Pasir Paangaraian Sunoto SH, MH
    Polres Rohul Ungkap 25 kasus Cabul Selama 2019
     
    Komentar Anda :

     
     
    MOST READ
    1 Bersama Senkom
    Wakapolresta Pekanbaru Cek Pos Kesiapan Natal dan Tahun Baru 2018 
    2 Tingkatkan Mutu Dosen , “LPMP UNIKS Gelar Pelatihan Pekerti-AA”
    3 Polresta Pekanbaru Melaksanakan Pengamanan Peringatan Hari Santri Nasional 2017
    4 Menuju Riau Madani 2018
    Walikota Dr H Firdaus Ngaji Bareng Jamaah LDII Se Pekanbaru
    5 Fekon CUP II UPP Antar Pelajar Se Rohul Kembali Digelar
    6 Sabu 7,5 Kg dan 28 Ribu Butir Ekstasi Senilai 15 M Berhasil Diamankan Polda Riau
    7 Cek Kesiapan Personil
    Kapolda Riau Pimpin Upacara Gelar Pasukan Operasi Zebra Siak 2017
    8 Naikan APBD Setiap Tahun
    Pemkab Rohil Tingkatkan PAD Melalui Sektor Wisata
    9 Opini
    Wasiat Kapolri Paling Jujur
    10 Kapolda Riau Bantah Berita Hoax dari media wahanariau.com
     
    BERITA TERBARU
    Kamis, 19/09/2019 - 01:20 WIB
    H.Hamulian Ikuti Penjaringan Calon Bupati Melalui jalur PDI-P, H.Hamulian:Kita Siap Sejahterakan Roh
    Pemerintah Desa Rambah Tengah hilir Bagikan Masker Gratis Akibat Kabut Asap Yang Melanda Rokanhulu.
    Bupati Rohul H.Sukiman Tinjau Tempat Kelahiran Syekh Abdul Wahab Rokan di RBS
    Dapat Restu Ibu dan Istri Arfizal Anwar Alias Pican Mantapkan Diri Maju Sebagai Cabup diPilkada 2020
    Siswa MTsN.3 Rokan Hulu Bagi Ratusan Masker Kepada Masyarakat
    Bupati Sukiman Buka Lomba Pacu Sampan Di Danau Purieh, Bupati:Seluruh OPD Harus Mengirimkan Utusan
    H.Sukiman Calon Petahana Ikut Mendaftar Penjaringan Cabub dan Cawabup Jalur PDI-P.
    Follow: